Monday, January 9, 2012

Nggak Kapok Bikin Ontbijtkoek

Kue berempah khas Belanda ini kesukaan tetangga kamar yang sekarang lagi kuliah di negeri kincir angin itu. Liat-liat bahan dan cara bikinnya ternyata simpel banget. Kebetulan abis beli loyang loaf pula. Jadi, wajib nyobain dong. Browsing resep, nemu beberapa, dan ini yang aku pake, hasil ngintip di dapur Mbak Hesti (dimodifikasi dari buku Cake Klasik Nyonya Rumah).



Bahan:
- 150 gr gula aren/gula palem, iris halus
- 50 gr gula pasir
- 6 butir telur ayam
- 2 sdt bumbu spekuk
- 150 gr tepung terigu
- 3 sdm mentega/margarin, lelehkan (aku pake margarin)
- 100 gr kenari cincang (diganti almon)

Cara membuat:
   1. Kocok gula aren dan gula pasir bersama telur hingga kental.
   2. Masukkan tepung dan bumbu spekuk. Aduk rata.
   3. Tuang margarin/butter ke dalam adonan, diaduk perlahan sampai rata. Tambahkan 50 gr kenari.
   4. Tuang dalam loyang loaf yang dioles mentega dan ditaburi tepung. Taburi sisa kenari utuh.
   5. Panggang dalam oven panas 175 C selama kurang lebih 30 menit sampai matang.

Pas nyobain resep ini terjadi kesalahan fatal. Kocokan telur ama gulanya ternyata kurang kental, padaal prasaan udah lama ngocoknya. Baru berbusa-busa gitu, udah aku masukin tepungnya. Abis nggak tau kentalnya kek apa. Ternyata harus sampe berjejak, kalow miksernya diangkat, akan muncul jejak-jejak seperti pita. Efek dari kocokan telur yang kurang kental ini, kuenya bantat separo. Jadi yang bawah bantet, yang atas empuk kek sponge cake. Meski begitu, rasanya enak loh. Pas baru keluar dari oven, wangi rempah banget. 


Masih penasaran, aku nyoba lagi pake resep berbeda, dari dapur Mbak Rita (sumber: Sedap Sekejap). Resepnya sih tetep mirip-mirip yang pertama, cuma yang ini ada bubuk kayu manisnya. Karena gak nemu bubuk kayu manis, aku pake kayu manis yang aku halusin di food processor.


Bahan-bahan:
5 butir telur
100 gram gula palem
25 gram gula pasir

Campur/ayak:
125 tepung terigu
1 sdt kayu manis
1 sdt bumbu spekuk

50 gram margarine cairkan
20 gram kenari iris (aku pake almon lagi)

Cara membuat:
1. Panaskan oven 190 C
2. Kocok telur + gula sampai mengembang dan kental
3. Campur terigu, kayu manis, bumbu spekuk sampai rata, masukkan kedalam adonan telur.
4. Masukkan margarine cair, aduk rata
5. Tuang kedalam loyang yang telah dioles mentega, taburi kenari...
6. Oven hingga matang. 


Teksturnya udah oke

Daaan, aku (lumayan) berhasil! Kuenya empuk, cuma permukaannya aja yang menurutku kurang sempurna. Soalnya masih agak berbusa, nggak alus kek yang di blog Mbak Hesti dan Mbak Rita. Pas aku bawa ke Jogja (pamer ceritanya :p), keluarga juga bilang enak. Horeee. Bahkan, bulekku minta resepnya :))

3 comments:

suryasenja said...

asiiiik.... sepertinya ini prospek cerah untuk segera dipasarkan nik. orang nggak pernah bosen makan kue berasa rempah ini, terutama akyu hehe

Hesti HH. said...

Betuuuuul mbak Naniek, jangan ampe kapok yah. Aku juga begitu, kalo gagal malah jadi penasaran *gemes ceritanya*

Bener mbak ngocoknya sampe kental berjejak dan warnanya udah putih pucat. Yang bisa bikin penampakan kayak punya mbak itu biasanya margarine lelehnya belum tercampur rata, jadi turun ke bawah. Untuk menghindarinya margarinenya diturunkan sedikit demi sedikit sambil aduk balik sampai rata atau mixer kecepatan rendah.

Tapi penampakannya sebenarnya cantik kok mbak, gak bantet2 amat. Tapi yang kedua jelas lebih cantik lagi....

Nanik said...

mbak hesti: makasih banget tipsnya yaa...sangat membantu :) ntar dicoba lagi sampe penampakannya sesempurna bikinan mbak.
indah: cuacanya lagi mendukung sih ndah buat mengudap kue ini, ditemani teh ato kopi..hehe.tapi tar kamu balik dr sono apa nggak mblenger, secara di belanda ombyokan?