Tuesday, March 20, 2012

Sotoji, Soto Cepat Saji nan Bergizi

Huru-hara kontrakan benar-benar menguras energiku, sampe-sampe blog masak-masakanku terbengkalai. Nggak sempet masak, jadi nggak update blog juga. Sekarang ini aku dah enggak di kontrakan Rabel, dah kehilangan dapur imut tempat aku berkreasi dan berekspresi. Sediiiih. Nangis cabe kriting....

Tapi, di sela-sela ngurusin kisruh kontrakan dan masih dalam kedukaan mendalam setelah berpulangnya Ibu, aku sempatin masak Sotoji, soto jamur tiram instan, produk baru yang aku pesan gratis dari produsennya langsung. Makasih buat Mas Sujar yang udah ngasih tau aku soal Sotoji. Dan, inilah kreasi terakhirku dari dapur imut Rabel, Sotoji yang penuh modifikasi :)) *Masaknya sih udah beberapa minggu lalu, tapi baru sempet nulis di blog sekarang*

 


Sotoji dikemas seperti mi instan pada umumnya, dengan warna kemasan hijau seger. Isinya sekeping soun (keliatannya tipis tapi setelah mateng jadi banyak), sebungkus jamur tiram goreng kering, bumbu, bubuk cabe, dan minyak.

Cara masaknya simpel banget, nggak pake repot. Rebus soun dan jamur tiram dalam 400 cc (dua gelas) air selama dua menit. Sambil nunggu, campur bumbu, bubuk cabe, dan minyak di mangkok. Setelah soun dan jamur matang, tuang ke mangkok. Versiku, aku tambahin brokoli, wortel, telur, irisan cabe, masih pake cabe utuh pula, trus dihias pake irisan tomat dan jeruk nipis. Meriah banget kan penampakannya? Yang pasti sih menyehatkan, penuh nutrisi, full vitamin, serat, dan protein.

Karena nggak ada orang di kontrakan, jadi aku makan sendirian. Sukses kekenyangan! Dengan aksesori sedemikian banyak, dimakan berdua pun keknya udah cukup bikin kenyang kok.

Rasanya gurih dan seger. Cocok dimakan saat cuaca dingin, hujan, juga pas lagi meriang atau terserang flu. Aku paling suka sama jamur tiramnya. Rasanya kenyal-kenyal. Aku emang doyan jamur tiram. Dibikin kripik atau ditumis, semua suka. Kalau sounnya, menurutku terlalu banyak (soalnya nggak terlalu doyan juga sih). Kalau porsi soun segitu dan takaran airnya 400 cc, matengnya jadi kayak soun instan alih-alih soto jamur. Kurang berkuah gitu, hehehe.

Jadi, usul nih,  kalau sounnya segitu, mending takaran airnya ditambah. Soalnya kan di saran penyajian, sotonya dimakan pake nasi. Trus biar nggak polos dan lebih bervitamin, tambahinlah sedikit sayuran kering. Lalu, biar lebih nyoto, keknya seru tuh kalau cabe bubuknya diganti sambel. Waaah, pasti maknyusss banget Tapi harganya kalau bisa sih jangan dinaikin. Hahaha, buntutnya enggak enak buat produsen ya? 


Tapi, bagaimanapun, aku menyambut hangat (sehangat kuah soto) kehadiran Sotoji yang mengusung jamur tiram penuh gizi dalam hidangan yang udah sangat akrab di lidah jutaan umat :)) Semoga Sotoji nggak berenti berkreasi sampe di sini. Kita kan punya khazanah persotoan, jadi ke depan bisa tuh bikin soto lamongan, soto kudus, sroto banyumas, soto banjar, bahkan coto makassar yang khas Sotoji, tentunya tetep pake jamur tiram, dong.... Hadoooh, jadi laper tengah malem gini. Sayang kiriman Sotoji-nya udah abis :((


*** Tulisan ini dibuat untuk memeriahkan Lomba Blog Sotoji kerja sama:

 






2 comments:

em_sholikhan said...

Hai kawan, salam kenal, wah.. setuju deh.. SOTOJI emang mantap, hehehe.. aku juga punya sotoji lho.. di http://blog.sholikhan-s.com/2012/03/kenapa-harus-sotoji.html , jangan lupa liat pidionya juga http://www.youtube.com/watch?feature=player_embedded&v=ni0tDtLwQOQ makasih...

penggemar soto said...

aseeek hadiahnya boleh makan soto sepuasnya? aku dibagi ya nik *ngiler