Tuesday, November 20, 2012

Rotiii... Rotiii...

Bikin kue udah pernah, walopun beberapa kali merekah yang tidak pada tempatnya, atau kadang bantat, pernah juga gosong. Bikin kue kering juga udah mayan bisa. Lebih sering berhasil daripada gagal. Bikin masakan dengan bumbu macem-macem yang mesti diulek pun pernah dijabanin. Nah, yang belom pernah itu bikin roti. Setelah agak lama vakum di dapur, begitu ada kesempatan uji coba lagi, aku bertekad bikin roti. Apalagi tetangga kubikel di kantor udah pernah nyoba juga, jadi nggak mau kalah dong.

Yaaa, aku udah siap dengan adegan nguleni yang memakan waktu lama dan menguras energi. Serius, nguleninya manual loh nggak pake mikser. Kalau selama ini kaki udah terlatih buat menggowes sepeda, sekarang saatnya melatih otot tangan. Hehehe...

Browsing sana-sana sini, buka-buka buku resep aneka roti, pilihan jatuh pada resep roti empuk (soft bread) NCC ciptaan Fatmah Bahalwan. Resepnya bisa diintip di sini ya.

 
Berubung baru sekali bikin, nggak berani bikin satu resep. Selain takut gagal, khawatir tangan terserang encok mendadak hehe. Lagian anggota pasukannya sedikit, setengah resep cukuplah.

Singkat kata singkat cerita, setelah nimbang-nimbang dan nyampur bahan, tibalah saat yang mendebarkan. Apa lagi kalo bukan nguleni adonan. Waaaah, bener-bener campur aduk rasanya, harap-harap cemas ini adonan bisa kalis nggak ya *lebay* Awal-awalnya adonannya agak lembek dan lengket di tangan. Sempet parno jangan-jangan kebanyakan air. Tapi kakak ipar menyemangati, katanya nggak papa. Lama-lama juga bakal kalis.

Ya sudah aku terusin aja. Tangan udah mulai pegel tapi belum ada tanda-tanda adonan kalis. Berbagai gaya udah dicoba, mulai dari nguleni sambil jongkok, duduk bersila, berdiri, pindah ke ruang makan, dll. Nguleni tepung 250 gram aja berlebihan gini yak. Akhirnya setelah 30 menitan, kalis juga adonannya. Alhamdulillaaaah, legaaaaa sekali rasanya. Adonan lalu dibentuk dan dikasi isi. Berubung udah mau maghrib, cepet-cepet aja. Dibentuk bulet doang, sementara buat isinya cuma ada kismis ama meses. Ya wes deh seadanya. Selese bulet-buletin, sambil nunggu mengembang, aku tinggal shalat. Abis maghrib mulai ngoven deh.

Saking penasarannya, baru sekitar 10 menit masuk oven udah diintipin mulu. Hahahaha, pengen tau gimana perkembangannya. Skitar menit ke-20 ditengokin lagi. Udah tercium bau-bau wangi roti, tapi masih putih aja. Eh setengah jam pun rotinya belom mulai berubah warna. Udah khawatir aja. Tapi kekhawatiranku berlebihan. Rotinya baik-baik aja kok, dan matang sekitar menit ke-45. Waaaah, lama pisan yaaa...

Keluar dari oven, waaaaooo...haruuum banget. Jadi nggak sabar buat nyobain. Langsung deh nyomot satu. Rotinya berserat haluuus, dan empuk pula. Kelezatan roti yang baru keluar dari oven itu emang bener-bener tiada tara. Terbayar sudah pegel-pegel nguleni adonan. Hahahaa..

Oya, sebenernya kalow baca-baca pengalaman para blogger bikin soft bread NCC ini, pengembangannya perlu dua kali, tapi di resep NCC kok cuma disebut sekali ya? Walopun hasilnya oke, jadi penasaran juga gimana hasilnya kalau adonannya dikembangin dua kali.
   
Setelah sukses bikin soft bread isi seadanya ini, aku berniat bikin roti lagi dengan isian yang lebih canggih, misalnya roti isi daging ayam atau roti abon Fire Floss ala Br**d T*lk yang terkenal itu. Trus bikin roti gandum, cinnamon roll, lalu selanjutnyaaaa, buka usaha bakery!!! Hahahaha...aamiin, semoga terkabul :)

1 comment:

alat bantu dengar said...

wah asik juga yah coba2 bikin roti... dan berhasil... jadi pengen bikin juga nih... oh iya rotinya empuk gak? seperti sari roti?

salam
kalau ingin beli alat bantu dengar
kesini ajah.. www.alatbantudengar.co.id
terimakasih.